25.4 C
New York
Jumat, Juni 21, 2024

Buy now

Pemkab Teluk Bintuni Kenalkan Kerajinan Tangan Olahan Mangrove di VIG Perancis

Indikatorpapua.com | Buntuni, – Pemerintah Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat, memamerkan kerajinan tangan hasil olahan dari mangrove pada event Village International Gastronomi (VIG) 1-4 September 2022 di kota Paris, Perancis.

VIG merupakan event bergengsi yang menunjukan kuliner dan produk kerajinan lokal atau tradisional yang diikuti 42 negara dari belahan dunia.

Memiliki sekitar 257 ribu hektare kawasan hutan mangrove, Pemkab Teluk Bintuni konsen mengenalkan serta mempromosikan hasil olahan tanaman mangrove yang telah di produksi oleh para pelaku UMKM lokal.

“Tujuannya untuk memperkenalkan dan mempromosikan produk UMKM asal kabupaten Teluk Bintuni, juga memperkenalkan potensi hutan mangrove Bintuni, untuk wisata dan pengembangan ekowisata mangrove oleh investor bekerja sama dengan pemerintah dan masyarakat adat, dan juga untuk membuka pasar internasional terhadap pariwisata, jasa lingkungan mangrove dan produk UMKM yang ada di Kabupaten Teluk Bintuni,” ujar Asisten II Bupati Pemkab Teluk Bintuni, Ida Bagus Putu Suratna, Jumat, (02/09/2022).

Menurutnya, sebagai ekowisata jasa lingkungan kawasan hutan mangrove. Dalam event VIG 2022, Pemkab Teluk Bintuni juga membawa produk andalan hasil produksi masyarakat lokal seperti minyak buah merah, sirup mangrove, kopi sarang semut, pakaian dan ornamen dari kulit kayu, tas noken, dan lainnya.

“2023 mendatang, Pemkab Bintuni akan membuat festival mangrove yang diharapkan dapat dihadiri delegasi Internasional,” katanya.

Sementara itu, salah satu warga Kabupaten Teluk Bintuni yang merupakan rombongan VIG, Yohannes Akwan menambahkan, dari kegiatan VIG, Pemkab Teluk Bintuni telah menerima tawaran dan bersepakat untuk memasarkan produk unggulan lokal Teluk Bintuni di Paris.

“Produk UMKM kita sudah banyak tawaran untuk dipasarkan disini (Paris). Intinya sudah ada peluang pasar di Paris untuk UKM teluk Bintuni bisa di jual di Luar negeri. Tentunya adalah peluang pasar yang baik karena akan di dijual dalam bentuk mata uang asing,” tutur Akwan.

Laporan: Muhammad Iqbal

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini